July 29, 2021 9:07 pm

Kejari Tenggarong Tuntut Dua Terdakwa Pembawa Puluhan Kilogram Sabu Hukuman Mati

Jaksa Penuntut Umum dari Kejaksaan Negeri Tenggarong menuntut dua terdakwa kepemilikan narkoba hukuman mati. AS (31) dan BS (33) merupakan pelaku tindak pidana narkoba yang di tangkap di jalan Poros Samarinda Bontang Kilometer 38 Dusun Gunung Batu Rt 01, Kelurahan Tanah Datar Kecamatan Muara Badak Kabupaten Kutai Kartanegara pada Senin, (11/5/2020) lalu. Kepala Kejaksaan Negeri Tenggarong, Darmo Wijoyo kepada awak media mengatakan, keduanya masing masing membawa barang bukti sabu.

AS seberat 32 kilogram lebih dan BS seberat 36 kilogram lebih. “Hukumannya sama, yang beda hanya berat barang buktinya,” ungkapnya. Ia menerangkan, kedua terdakwa didakwa melanggar pasal 114 ayat 2 Jo 132 ayat 1 UU nomor 35 2009 tentang Narkotika.

Dan dengan jumlah barang bukti tersebut, dirinya menuturkan bahwa pertimbangan memenuhi syarat untuk dituntut hukum mati. “Sidang lanjutannya akan digelar setelah tahun baru nanti,” pungkasnya. Sementara itu, seorang Ibu inisial NM (25), asal Tanjung Selor, divonis pidana penjara 6,6 tahun dalam kasus narkotika.

Kasi Pembinaan dan Kegiatan Kerja (Kasibinadik dan Giatja) Lapas Klas IIB Nunukan, Hendra Maha Saputra, mengatakan, sebelumnya Ibu dua anak itu sempat menjalani masa tahanan sekira 6 bulan di Polres Bulungan. Diketahui, Juni lalu NM dikirim ke Lapas Klas IIB Nunukan untuk jalani masa tahanan. NM sempat ceritakan kondisi kandungannya yang sudah berusia 3 bulan kepada pihak Lapas Nunukan.

"NM divonis 6 tahun 6 bulan penjara. Waktu masuk ke sini, dia sempat cerita kalau kondisinya sedang hamil. Untuk menguatkan pernyataannya, kami lakukan tes kehamilan dan ternyata benar. Menurut Hendra, NM melahirkan di RSUD Nunukan pada 8 Desember lalu, melalui proses caesar. Pasalnya dari NM termasuk pihak keluarganya meminta agar proses bersalin NM dilakukan melalui proses caesar.

"Dari ditahan hingga sekarang NM sudah jalani hukuman penjara sekira 1 tahun. Jadi di lapas Nunukan baru 5 bulan. Kami saat itu sudah jadwalkan proses lahiran NM secara caesar. Mungkin karena takut kenapa kenapa dengan NM. Proses bersalin NM berjalan lancar saja," ucapnya. Hendra mengaku, saat ini NM dan sang bayi berada di dalam sel bersama 12 warga binaan pemasyarakatan (WBP) lainnya. Lantaran, lapas klas IIB Nunukan tidak memiliki tempat khusus untuk ibu dan sang bayi.

"Kondisi kita over, kita tidak punya tempat khusus untuk itu, jadi campur dengan napi lain di sel tahanan. Mau bagaimana lagi. Ada upaya untuk di tempatkan di klinik, namun di klinik banyak juga yang sakit, malah bahaya nanti. Tapi bagian kesehatan kami tetap pantau terus ibu dan sang bayi," tuturnya. Hendra menjelaskan, sesuai Peraturan Pemerintah RI Nomor 32 Tahun 1999 dan Peraturan Pemerintah RI Nomor 58 tahun 1999 yang mengatur kebutuhan makanan tambahan untuk ibu hamil dan menyusui.

Kata Hendra, untuk saat ini pihaknya belum bisa menyediakan tempat khusus untuk NM dan bayinya. Namun, ke depan pihaknya akan tempatkan NM dan bayi di klinik. Perihal kebutuhan nutrisi untuk Ibu dan bayi, akan jadi tanggungan lapas klas IIB Nunukan. "Saya dan ibu sepakat nama anak kedua saya Nadira Asmat Almaira. Usia bayi sekarang sudah 3 minggu, jenis kelamin perempuan. Saya dan ibu memilih caesar ketimbang lahir normal karena sudah memiliki riwayat caesar.

Anak pertama saya juga caesar, sekarang usianya 6 tahun dan di Tanjung Selor sama neneknya. Perasaan senang, tapi namanya di penjara tetap saja kasian sama bayinya," ujar NM melalui telepon seluler. Dari pengakuan NM, sebelum jalani masa tahanan di Lapas Klas IIB Nunukan, ia dan sang suami sudah bercerai resmi di Pengadilan Agama Tanjung Selor. NM rencanakan bulan depan, sang bayi akan diambil oleh orang tuanya langsung dari Tanjung Selor.

"Saya sudah bercerai dengan suami. Saat saya sedang hamil sidang proses cerai sedang berjalan di Tanjung Selor. Begitu tiba di Nunukan status saya janda dan cerai secara resmi di Pengadilan Agama di Tanjung Selor. Bulan depan baru orang tua datang ambil bayi saya, karena kondisi ibu saat ini sedang sakit, jadi setelah sembuh, baru mereka datang ke Nunukan," ungkap NM.

Comments (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *